Sign by Ryyan ruwet -

Bagi kalian para followers selamat datang dan selamat menikmati artikel dalam blog ini dan silahkan bebas mengCopy " GGRRRRAAAAAAATTTIIIISSSS "

Not Indonesian, Please translate here :

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
by : ryyanruwetwetruwet & ther - wher
Tampilkan NavBar

Ternyata tupai suka MASTURBASI..

Namibia, Ternyata tak hanya manusia, tupai jantan pun melakukan masturbasi. Dan studi terbaru menunjukkan bahwa tupai melakukan masturbasi untuk mencegah penularanpenyakit menular seksual (PMS).

Dilansir dari Livescience, Sabtu (2/10/2010), teori ini berasal dari Jane Waterman, seorang peneliti yang telah menghabiskan waktu 2.000 jam untuk mengamati tupai melalui teropong di Cape ground squirrels, Namibia.

http://24.media.tumblr.com/FF57X0L1ko2v509wRHhRaNUYo1_400.jpg
Awalnya, Waterman mengira bahwa banyak tupai jantan melakukan masturbasi karena tidak bisa menemukan tupai betina atau karena ingin membuang sperma lama dan meningkatkan kualitas sperma sebelum proses perkawinan.
Tapi ternyata perkiraan tersebut salah. Dari hasil pengamatan Waterman, masturbasi yang dilakukan tupai jantan bukanlah karena alasan-alasan tersebut.
Tupai melakukan masturbasi untuk melindungi diri dari penyakit menular seksual (PMS). Masturbasi memungkinkan tupai untuk membersihkan alat kelaminnya dan mengeluarkan sisa-sisa sperma dan kotoran yang ada.
Hal ini sebenarnya juga terjadi pada manusia. Masturbasi pada manusia juga merupakan aktivitas seksual yang paling aman dan tidak bisa menularkan penyakit kelamin atau penyakit menular seksual.
Masturbasi juga diketahui sangat efektif mencegah kanker prostat terutama jika dilakukan oleh pria mulai dari umur 20-an tahun. Pada pria di atas usia 50 tahun, para peneliti berteori, sering masturbasi membantu mengeringkan cairan prostat yang mungkin mengandung zat-zat penyebab kanker.
Tapi meski masturbasi tidak menimbulkan dampak negatif, tapi para ahli memperingatkan bahwa beberapa bentuk masturbasi bisa berbahaya.
Gerakan yang menggosok sangat cepat atau dengan tekanan berat dan gesekan, dapat memperbesar risiko ejakulasi terbelakang (retarded ejaculation), yaitu jenis disfungsi seksual yang tidak dapat merasakan klimaks atau orgasme, bahkan melalui hubungan seks dengan pasangan sekalipun. 



0 coments:

Poskan Komentar

Buku Tamu

ShoutMix chat widget

Most Populer